Sabtu, 07 Mei 2016

An early decision


Kebimbangan generasi dalam sebuah perjalanan iman yang seringkali bingung mana nilai yang harus dipanut, langkah mana yang terlebih dulu harus diambil, membuat banyak waktu terbuang sia-sia. Seperti bangsa israel yang berputar-putar di padang gurun selama bertahun-tahun, itu membuat generasi di bawah kita mati. Make an early decision is most important thing. Membuat keputusan awal adalah hal yang terpenting supaya tidak ada generasi yang mati akibat kebimbangan kita di tengah jalan. 

Belajar dari kisah Abram dan Lot berpisah yang ditulis di Kejadian 13:1-18.
13:1 Maka pergilah Abram dari Mesir ke Tanah Negeb dengan isterinya dan segala kepunyaannya, dan Lotpun bersama-sama dengan dia. 
13:2 Adapun Abram sangat kaya, banyak ternak, perak dan emasnya. 
13:3 Ia berjalan dari tempat persinggahan ke tempat persinggahan, dari Tanah Negeb sampai dekat Betel, di mana kemahnya mula-mula berdiri, antara Betel dan Ai, 
13:4 ke tempat mezbah yang dibuatnya dahulu di sana; di situlah Abram memanggil nama TUHAN. 
13:5 Juga Lot, yang ikut bersama-sama dengan Abram, mempunyai domba dan lembu dan kemah. 
13:6 Tetapi negeri itu tidak cukup luas bagi mereka untuk diam bersama-sama, sebab harta milik mereka amat banyak, sehingga mereka tidak dapat diam bersama-sama.

Disini titik permasalahan awal, karena Abram dan Lot masing-masing mempunyai kekayaan yang tidak bisa ditampung dalam sebuah negeri tempat mereka tinggal maka mereka memutuskan untuk berpisah supaya tidak ada perkelahian antara Abram dan Lot maupun para gembalanya.

Di ayat 9 dikatakan "Bukankah seluruh negeri ini terbuka untuk engkau? Baiklah pisahkan dirimu dari padaku; jika engkau ke kiri, maka aku ke kanan, jika engkau ke kanan, maka aku ke kiri.". Dari statement ini lahirlah 2 keputusan yang berbeda yang membuat hasil akhir yang beda pula

1. Keputusan Lot (Lot's decision)
"Lalu Lot melayangkan pandangnya dan dilihatnyalah, bahwa seluruh Lembah Yordan banyak airnya, seperti taman TUHAN, seperti tanah Mesir, sampai ke Zoar. --Hal itu terjadi sebelum TUHAN memusnahkan Sodom dan Gomora. -" (Kejadian 13:10)
Lot melayangkan pandangnya dan ia melihat bahwa semua baik, bahkan sampai Lot berkata "seperti taman Tuhan".

2. Keputusan Abram (Abram's decision)
"Setelah Lot berpisah dari pada Abram, berfirmanlah TUHAN kepada Abram: "Pandanglah sekelilingmu dan lihatlah dari tempat engkau berdiri itu ke timur dan barat, utara dan selatan, sebab seluruh negeri yang kaulihat itu akan Kuberikan kepadamu dan kepada keturunanmu untuk selama-lamanya." (Kejadian 13:14-15)

Ada 2 persamaan dari yang dilakukan Lot dan Abram yaitu mereka sama melayangkan pandang mereka untuk melihat negeri dimana tempat mereka akan tinggal. Namun ada 2 perbedaan yang sangat signifikan yaitu letak Tuhan dilibatkan di dalam keputusan mereka.
Banyak orang melihat sesuatu baik, seperti Martha yang melayani Tuhan, melayani Tuhan itu baik tapi apakah itu yang Tuhan mau? Lot juga mengalami apa yang dipandangnya baik bahkan dikatakan seperti taman Tuhan, tapi ternyata itu Sodom dan Gomora yang akhirnya dimusnahkan Tuhan. Jangan tertipu dengan yang terlihat baik. Tetapi jadilah seperti Abram yang melangkah ketika Tuhan berfirman. Kebimbangan untuk mengambil keputusan membuat banyak waktu yang terbuang dan yang paling buruk berakibat pada kematian rohani generasi yang dimuridkan. Kemaksimalan hidup dimulai dari keputusan awal yang melibatkan Tuhan

Berhenti melakukan sesuatu yang kamu anggap baik. Lebih baik mundur 1 langkah demi maju 10 langkah. Memulai semuanya dengan Tuhan di depan